22 November 2008

Martabak HAR




Belum pernah bosan untuk menyantap makanan jenis martabak India ini, konon asalmula martabak ini ada di Palembang, beberapa laporan ada juga di Bandung dan Jakarta sayangnya rasa sangat berbeda dengan martabak yang ada di Palembang ini.

12 comments:

  1. wahh.. dah lama ga makan martabak har.
    sekarang harganya dah berapa pak??

    trus yang paling enak resto martabak har yang di daerah mana yaa?

    ReplyDelete
  2. wong palembang di TorontoMonday, November 24, 2008 1:55:00 am

    dari hasil tanyo2 dgn wong india di sini, ini bukan makanan india. Mereka malah idak ngerti. Klu aku ke restoran india jugo dak pernah ketemu yg cak ini. Apo ado yg tau asal muasal martabak ini? Ngiler nian aku jingok fotonyo tuh....

    ReplyDelete
  3. setau aku, yang pasti martabak tambi (keling) mungkin asalnyo dari dareah madras, uong keling di medan banyak yang buat martabak telok ini.

    ReplyDelete
  4. Aku setuju dengan Wong Palembang di Toronto. Aku di Amerika (Fremont, Calif.) dan disini banyak sekali resto2 India tapi idak ado martabak yang kayak HAR. Martabak HAR itu enak, tapi bukan asli makanan India (sudah idak asli lagi). Resto India namonyo "Roti" (tapi buka roti kayak di Indo). Roti mereka idak ado teloknyo, hanya lapisan luar seperti selembar kulit(pizza dough yang di goreng) dan dicecel sama lauk yang seperti Kari. Aku pernah tanyo samo temen sekerjo tentang martabak HAR, tapi dio ngomong idak ado makanan seperti itu di India.

    ReplyDelete
  5. Disini sering disebut martabak "Tambi" karena dibikin oleh warga India.
    Jadi kesimpulannyo adalah martabak ini jadi martabak Asli wong kito yang dibuat oleh keturunan India.. dan sekarang sudah banyak martabak sejenis ini di Palembang.

    ReplyDelete
  6. Kalu iyo nan mak itu, artinyo bolela e Haji Abdur Rozak tu, kalu dak salah HAR tu singkatan dari namo beliau.

    Berarti beliau tuh kreatip nian nyiptake jenis makanan "baru" ala plembang. Idak kalah kreatip dengan Kolonel Harland Sanders yang buat KFC.

    Pecaknyo kalu martabak HAR di-waralaba-ke lumayan prospektip, dari segi akronimnyo jugo samo dengan KFC, HAR, samo-samo tigo hurup malah lebih lancar ngucapkenyo...hehehe

    ReplyDelete
  7. ide WARALABA tuh sangat bagus......., tinggal yang punyo galak apo idak..

    ReplyDelete
  8. Ngiler abisss.....
    Aku pernah nyubo bikin dewek, tapi yoo..mak itulah, masih lemak martabak HAR atau martabak ACHAHE di Plaju. Katek tandingannyo.

    ReplyDelete
  9. sebenernyo memang bener di india bae dak katek namonyo "martabak" disano namonyo cane/roti/maryam yg dicecel samo kare. sedengke martabak yang pake isi telok,sayur itu inovasi dari imigran india yanmg bedagang ke melayu (indonesia, malaysia, brunai, singapore)
    kareno wong indonesia dak seneng dengen masakan india yang sejenis roti/maryam yg di cecel itu. nah jadi populer lah kuliner baru bernamo martabak.

    penemu martabak atopun inovator nyo dewek dak tercatet dalem sejarah karno lahir dari masyrakat pendatang jadi biso dikatoke [penemunyo NN.

    martabak HAR dewek bukanlah pelopor buat martabak di palembang krn masih banyak yang lebih dulu dari HAR, kayak ACHAHE di plaju, malabardi jalan irigasi,

    istilah Tambi dewek sebernyo sudah salah kaprah kareno artinyo budak kecik/boy/kid buat panggilan anak-anak di india. tapi di kito istilah tambi di artike buat warga keturunan india yang berkulit hitam.

    inilah informasi yang ku dapet dari nenek moyang kareno aku salah satu keturunan pemilk warung kopi dan martabak ACHAHE

    salam... :)

    ReplyDelete
  10. cak manolah cara nak jual martabak har dipekanbaru yo masalahnyo jajanan disini dak lemak

    ReplyDelete

Silahkan tulis komentar anda di bawah ini